Pages

Wednesday, December 30, 2009

SAYA CEROBOH

Baiklah. Kalau kalian semua baca judul diatas pasti ngerti artinya apa. Iya, saya ceroboh. Kalian tidak percaya? Bagus.. Kalo gitu saya pergi dulu. Mau latian roll depan bentar.
Okeh.. Saya becanda. Nggak mungkin saya pergi. Kalau pergi nggak ada cerita kan?
Apa?
Kalian nggak mau baca cerita saya?
Nggak papa.. Sekalian aja kalian tutup nih buku terus bakar idup-idup. Eh, tapi saya lupa, buku nggak idup.
Iya, iya.. Saya stop ngulon-wetan (haha.. ini temennya ngalor-ngidul).
Beneran. Saya sendiri heran dengan sifat saya yang cerobohnya minta mati.
Ralat.
Saya nggak heran. Tapi saya merasa depresi dan hampir bunuh diri gara-gara sifat saya yang CEROBOOH!! IYA SAYA CEROBOH!! MANA OBAT NYAMUK?!! MANA TAMBANG??!!
Orang yang tiba-tiba nongol (OYTTN): Kamu mau bunuh diri?
Saya: Nggak. Orang saya mau bikin jebakan nyamuk pake tambang kok..
OYTTN: Sejak kapan ada benda yang bernama jebakan nyamuk?
Saya: Sejak saya bikin catatan ini. Udah lu pergi aja! Siapa sih lu?!
OYTTN: Auk.. Orang yang nulis saya aja kamu sendiri.
Saya: Oh.. ya,ya.. Okeh.. Back to the story.
Saya heran dengan sifat saya. Saya lihat Mamah-Papah saya kok rasa-rasa nggak ada yang cerobohnya kebangetan kayak saya. Kecerobohan saya terbukti dengan sifat saya yang melupakan hal begitu mudahnya. Misalnya saja waktu saya habis megang sesuatu. Contohnya, sisir.
Suatu malam, saya dengan asoiynya menyisir rambut saya yang megembang secara menggila ke segala arah. Rambut saya, iya rambut saya,
Hah?!
Kalian pikir rambut saya sapu?!
Hehh.. Emang mirip sapu. Tapi 40% saya jamin bukan sapu kok!! (60% sisanya saya serahkan pada kalian sendiri)
Okeh, lajut ke rambut saya yang mengembang bak diberi soda kue yang telah bermutasi gen ini.
Tunggu.. Ini nggak nyambung.
Intinya, saya menyisir rambut kribo-kriwil-bohay saya yang indah pada malam itu. Suasana malam sedang hiruk pikuk, karena kakak saya lagi asyik nonton TV bersama mamah saya.


"Sha…”
Heh.. mendadak saya mendengar nama saya dipanggil. Saya yang begonya ngrasa nggak dipanggil masih melanjutkan kegiatan saya.
“Sha..”
Saya dengan gobloknya dan tidak tahu kejadian mengerikan apa yang akan terjadi selanjutnya, masih cuek bebek (saya yakin bebeknya autis).
“SASHA!! KO TULI ATO APA, SHA?!! SA PANGGIL-PANGGIL DARI TADI TIDA’ JAWAB!!” (Nggak ada sama sekali salah tulis di kalimat disamping atau diatas. Keluarga saya memang selalu menggunakan logat Papua di rumah, memang selalu ngomong seperti ini)
“Haaah…? Apa mbak?” Saya yang dengan idiotnya baru nyadar kalau saya dipanggil, langsung lari ke arah mbak alias kakak saya.
“MATI’IN TANDON!” Mbak saya langsung teriak dengan mantabnya ke arah saya. Saya, yang notabene adalah anak yang berbakti, baik hati, dermawan, tidak sombong, dan rajin menabung ini, —Tunggu!
Ngapain kalian muntah-muntah?!
Heh.. Yaudah saya tungguin deh muntahnya.
Udah?
Okeh saya lanjut..
Saya yang anda tahu sendiri seperti apa, langsung mengangguk dan pergi ke arah kamarnya Kakak cowok saya, a.k.a kamar mbah saya, a.k.a ex-kamar saya, a.k.a kamar tamu, a.k.a kamar multifungsi dan multiguna. Halah.. Lama’k.. Saya lalu membuka jendela dan menaikkan saklar tandon yang ada di luar.
Saya dengan penuh semangat lalu kembali berlari ke kamar saya.
Ngapain?
Kebelet boker?
Bukan.
IYALAH BUKAN! *langsung ngebanting laptop*.. (Pake efek kilat menyambar-nyambar dan suara Guntur plus ujan rintik-rintik.. abis itu ada lagu “Biar Hujan.. turuun lagi.. dibawah payung hitam kuberlindung”
Hah?!
Saya ngelantur..
Sumpe Jayus amat.. (Entah yang gebleg saya atau …[?])
Okeh.. Lanjut..!
Saya kembali ke kamar trus kembali nyisirin rambut saya.
Ralat.
Saya kembali ke kamar, dan INGIN kembali menyisir rambut saya. karena BUJUG! SISIR SAYA NGGAK ADA! HAH?! APA ADA YANG AMBIL?! SUDAH KUDUGA!! SUDAH KUDUGA RUMAH INI BEKAS KUBURAN KUCING!! (Sfx: Lai, lai, lai, lai, lai, lai, panggil aku si jablai.. EH bego.. siapa yang nyetel.. Sfx: JENG, JENG, JENG, JENG, APA?! (Extravaganza mode: ON) )
Hah?
Nggak nyambung?
Emang kok..
Akhirnya, saya mengambil keputusan bijak untuk bertanya pada kakak saya.
Saya: Mbak.. Liat sisirku nggak?
Kakak saya: Mana sa tau.. Ko yang sisiran kok tanya saya..
Mamah saya yang ikut nimbrung: Kenapa dek?
Saya: Mah, liat sisir yang tadi tak pake nggak?
Mamah saya tercinta: Loh.. Tadi Sasha taro dimana?
Saya: Kalo sa tau, sa nggak bakal tanya’k mah..
Mamah saya terbaik hati di seluruh jagat raya: Coba cari dulu ya dek.. Kalo nggak ketemu, paling besok ketemu.
Saya: &*(^%$##@@#%$%^*(*&$%^?!!?!!
(Inner: Tau gitu dari tadi, mah, sa cari.. Nggak usah pake conversation [bener nggak nulisnya gini? Ahahahae] segala..)
Saya dengan semangat bak gorilla kesasar pun akhirnya mencari.
1 menit : Belom, belom ketemu
5 menit: Sabar sha, bentar lagi ketemu..
30 menit : Gile beneran ni rumah bekas kuburan kucing? (mulai nggak nyambung)
1 jam: MAYDAY! MAYDAY! I NEED SOME WATER! MY BRAIN ALREADY BURNED! ARGH MY HEAAAD!!!
Akhirnya sodara-sodara,,
AKHIRNYA!
SETELAH 1 JAM LEBIH SETENGAH MENIT SAYA MENCARI SODARA-SODARA..
AKHIRNYA..
..
..
..
Saya MENYERAH!! SAYA NGGAK BERHASIL MENEMUKAN SISIR AJAIB YANG TIBA-TIBA RA’IB.
:: Untuk mempercepat waktu.. langsung ke besok hari ::
Mama saya yang tercantik di bumi: Sha.. sisirnya mana?
Saya: Lah.. nggak tau, mah, kan kemaren ilang.
Tiba-tiba suara kakak saya menyambar.. Iye.. emang bombastis..
“Ini syapa yang taro sisir di jendela?”
Hah? Emang orang bego mana yang naro sisir di jendela?
Saya dengan semangat membara-bara bagai api ditambah bensin solar premium, langsung menyerbu kamar tempat ada jendela yang buat nyalain tandon.
Saya liat baik-baik sisir itu. Warnanya (saya lupa kalo nggak salah biru atau kuning) sama. Bentuknya sama. Gunanya sama (IYALAH SAMA! *ngebanting HP*).
deg.
Saya diem, Kakak saya nggak ada (waktu saya cek, udah pergi ke kamar lain), Mamah saya di ruang tamu (kayaknya), Tetangga saya masih ndekem di rumahnya, kucing masih mengeong, dan anjing menggonggong kafilah berlalu.
HYAMPUUN!!
Itu sisir yang kemaren saya cari-cari.
ASTAGANAGANYEMBURAPIDENGANLEBAIYNYATAPISAYALUPAKALODIINDONESIANAGANGGAKNYEMBURAPIADANYAKOMODOYANGKARNIVORASUKAMAKANRUSAAAAAAA
Orang bego itu saya.. SAYAA..!!!
Jadi begitulah sisir saya ketemu.
TAMAT
Haha.. Nggak ding, becanda.. belom tamat kok..
Bentar Saya lanjutin deh.. Sriuss! ^^v. Entar saya bikin episode 2 deh.. Hahahae..
Next: SAYA SUKA KELAMAAN NGRENDAM BAJU AMPE BULUKAN.
Argh.. Gue Begoooo..

No comments:

Post a Comment

Leave your footsteps here.